29.

“Apakah kamu lebih bahagia di masa ini atau di masa lalu?”

Tiba-tiba pertanyaan itu terlontar dari Hanna, ditengah perbincangan random tentang letak geografis negara-negara Eropa Timur, dominasi penguin kaisar yang bisa mengancam peradaban manusia, sampai ekosistem hutan di Swedia.

Saya dan David seketika memilih jawaban kami masing-masing. Tentu saja dengan perspektif dan pengalaman masing-masing. Ketika saya dan Hanna serempak menjawab kami lebih bahagia saat ini, David justru mengatakan dia lebih bahagia ketika berumur 16 tahun.

Alasannya? Dia bisa mabuk sampai puas dan tidak memikirkan apa-apa.

Oh my.

Saat ini dia lebih insecure memikirkan akan bekerja apa setelah kuliah, memikirkan tentang komitmen hidup dan semacamnya. Ah, masa muda yang menegangkan. Sedangkan saya? Tentu saja insecure itu sudah lama saya jalani. Bertahun proses yang telah terlalui menjadi sebuah fase tersendiri.

Now I’m just chasing time,
With a thousand dreams I’m holding heavy,
And as we cross the line these fading beats have all been severed.

Saya insecure? Haha! Ketika berada di rentang usia David, mungkin saya juga memiliki perasaan yang sama. Kekhawatiran mengenai apa yang akan ditawarkan oleh dunia kerja.

Saya kemudian menyimak penjelasan Hanna, bahwa saat ini dia lebih mudah untuk mengendalikan emosinya. Mengetahui apa yang bisa membantunya untuk bahagia, apa yang harus dihindari untuk tidak membuatnya merasa tidak nyaman. Sambil memperhatikan gestur tangan dan tatapan matanya, saya berusaha menebak apa yang telah dilalui sampai dia bisa berada di tahap ini?

Saya sendiri, apa yang telah saya jalani? Banyak.

Sebagian hal telah diceritakan di blog ini, sedangkan sebagian lagi masih berupa tarian liar dan ingatan yang terus membekas di ingatan. Seketika potongan percakapan malam itu terulang kembali di dalam ingatan setelah saya menyaksikan film The Girl Who Leapt Through Time. Tokoh utama anime tersebut bernama Makoto, yang secara tidak sengaja mampu kembali ke beberapa jam yang lalu bahkan ke beberapa hari yang lalu. Ketika ada peristiwa yang menurutnya tidak menyenangkan, maka dia akan kembali ke jam semula untuk menghindari hal tersebut.

Sampai ketika dia menyadari bahwa konsekuensi lompatan waktu tersebut tentu saja akan berdampak pada banyak fragmen cerita yang kemudian berjalan berbeda. Kenapa saya tiba-tiba mengingat percakapan random seminggu lalu setelah menyaksikan film ini?

Karena ada pertanyaan Hanna yang sangat menohok dan sesuai apa yang dialami Makoto.

“Seandainya bisa kembali ke masa lalu, apakah kamu akan mengambil kesempatan itu?”

Pertanyaan filosofis yang sederhana tapi berarti banyak. David dengan mudah berkata iya, bahwa dia akan kembali ke usia 16. Dimana dia akan menikmati masa muda dan bersenang-senang sepuasanya. Hanna sudah menjelaskan jawabannya secara implisit bahwa dia tidak akan melihat lagi semua cerita masa lalu dan hanya akan melihat kedepan. Sedangkan saya? Tentu saja saya pernah bercerita mengenai beberapa titik persimpangan yang harus membuat saya memilih. Apa yang terjadi ketika saya mengambil opsi B? Apa yang akan terjadi ketika saya memilih masuk jurusan elektro daripada komunikasi?

Saya hanya bersyukur bisa merasakan pertambahan usia di negeri orang. Jauh dari teman, jauh dari zona nyaman. Semua pertanyaan pengandaian itu sudah saya kubur dalam-dalam. Bagaimana saya bisa bertemu kalian jikalau saya menempuh jalan lain?

Yang pasti saya bahagia di titik ini dengan semua pilihan yang saya ambil.

Selamat datang, 29 😀

You may also like

1 Comment

Leave a Reply