Februari menulis.

FebruariChallenge

Entah sejak kapan menguraikan 800 kata menjadi sesuatu yang memberatkan. Selama setahun terakhir bisa dibilang jumlah postingan saya hanya berjumlah seadanya saja. Paling sering yang dijadikan alasan adalah karena waktu yang tidak memungkinkan. Belajar sambil menulis menjadi sesuatu yang merepotkan. Padahal satu kata yang paling cocok menjabarkannya, ya malas. Titik. Tidak usah mencari pembenaran lagi.

Ternyata hal ini menjadi bumerang yang sakti kala menulis paper atau tesis. Rasanya sulit mencari atau merangkai kata menjadi kalimat yang hidup. Padahal benar kata pepatah lama, bisa karena biasa. Percuma saja mempunyai seribu hal hebat di dalam kepala kalau tidak pernah dikeluarkan. Sepercuma mempunyai banyak konsep dan ide kalau tidak ada yang pernah dieksekusi.

Ide menantang diri sendiri kemudian terlontar ketika dalam satu sesi berenang. Kepalaku rasanya selalu menjadi lebih jernih ketika berada dibawah air. Mungkin karena ketika berenang, otak saya memberikan instruksi yang jelas dan fokus kepada seluruh anggota tubuh untuk bergerak dan mencegah diri tidak tenggelam. Sudah lama saya tidak menantang diri sendiri seperti ini lagi. Sekaligus mari membenahi tentang komitmen dari sekian banyak cerita yang hanya berakhir di konsep semata. Bukankah salah satu mimpi saya adalah membuat nukilan atau buku tentang hidup di Skandinavia? Kapan saya akan memulainya?

Lalu, kita harus menulis tentang apa?

Saya bertemu dengan tautan ide ini dari pinterest yang berasal dari postingan tumblr yang kemudian saya publish melalui blog *halah*. Dari sekian banyak ide postingan serupa, tampaknya urutan tantangan ini meliputi cerita masa lalu, saat ini dan masa depan. Rasanya nikmat membayangkan seluruh cerita yang akan tumpah selama bulan Februari esok.

februarichallengetopics

Silahkan kalau ingin berpartisipasi atau ingin menantang diri sendiri bersama saya. Karena sebaik-baiknya cerita adalah yang dituliskan kemudian dibaca oleh orang lain. Embrio ide itu juga mempunyai hak untuk hidup dan menikmati kebebasannya.

Selamat menulis, tuan beruang.

Continue Reading

Tracks of the week : Daughter, Joshua James & Gregory Porter.

radioholicz-tracks-januari

Entah apa hubungan antara musim dingin dan pilihan track minimalis yang sendu dan membuat depresi. Hahaha, tapi rasanya menyenangkan mendengarkan beberapa track ini sambil berjalan di tengah lapangan yang dipenuhi hamparan putih. Track jagoan saya minggu ini jatuh kepada :

1. Daughter – Youth
Ketika mendengarkan track Youth melalui weekly playlist pilihan Spotify, saya cuma bergumam mengapa track ini terasa familiar. Ternyata Youth resmi menjadi salah satu anthem soundtrack serial televise mulai dari Grey’s Anatomy sampai Arrow. Band beraliran indie-folk dengan frontlady Elena Tonra menawarkan vokalnya yang husky dan mengawang-awang. Jangan tertipu dengan intro track Youth, setelah menit 1:11 barulah kita akan mendengarkan kemegahannya dengan sempurna.

And if you’re still bleeding, you’re the lucky ones.
‘Cause most of our feelings, they are dead and they are gone.
We’re setting fire to our insides for fun.

2. Joshua James – To Be Alone With You
Pernah tercatat sebagai “Next 25 Artists You Need To Know” oleh Paste Magazine tahun 2008 untuk pecinta music folk, rasanya nama Joshua James menjadi sangat segmented. Album Seven Swans Re-Imagined merupakan album yang berisikan rendisi ulang track-track Sufjan stevens dengan sentuhan yang baru. Saya sendiri tidak familiar dengan versi asli To Be With You, tapi versi Joshua James sukses membuat saya ingin berdiam diri di tengah lapangan kosong.

3. Gregory Porter, Laura Muvling – Water Under Bridges
Pertanyaan mengenai Gregory Porter adalah mengapa saya tidak pernah mendengar namanya padahal dia memenangkan Grammy kategory album jazz terbaik tahun 2014? Vokal Porter sejenak mengingatkan corak suara James Ingram ataupun Peabo Bearson dengan aransemen yang lebih fresh. Tambahkan sisi sentimental dan emosianal Laura Muvling membuat Water Under Bridges sebagai track mari-kita-move-on-tapi-susahnya-minta-ampun. Bagian terbaik adalah ketika saya menemukan tautan youtube dan bernyanyi live. Serupa dengan versi recordnya!

Do you remember,
The days we used to spend?
Memories so strong,
It keeps me from moving on.

Somebody told me: “Get over it.”

Itulah 3 track yang sporadis saya taruh di playlist januari. Apa track favorit kalian minggu ini?

Continue Reading

[Travelogue] : Mengunjungi Tallin.

Ada beberapa destinasi yang bisa ditempuh dengan menggunakan kapal pesiar dari Stockholm. Dengan waktu tempuh sekitar 14 jam, Helsinki, Riga, ataupun Tallin menjadi tujuan favorit bagi mereka yang ingin melewatkan akhir pekan. Biasanya saya dan teman-teman PPI Kampung Stockholm pergi hari Jumat sore dan kembali lagi hari minggu pagi. Masih ada waktu istirahat bagi yang harus bekerja keesokan harinya, juga masih ada waktu nongkrong bagi yang tidak mempunyai kegiatan selain tidur di rumah.

Gerbang kota tua Tallin
Gerbang kota tua Tallin

Biasanya waktu standar untuk menjelajah kota adalah 6 sampai 8 jam. Polanya sama untuk setiap negara. Kapal bersandar di pelabuhan pukul 8 atau 9 kemudian berangkat lagi pukul 5 atau 6 sore. Makanya trip seperti ini hanya seperti sweet escape dan hanya berkesempatan untuk menjelajah wilayah kota tua. Jangan bayangkan seperti Stockholm, untuk menjelajah Gamla Stan saja bisa memakan waktu sampai 3 jam.

Apa yang bisa dilakukan selama 6 jam di ibukota Estonia?

Sebelum menjelajah ke negeri tetangga, aplikasi pocket saya sudah penuh dengan to-do list atau referensi berbagai tempat yang menarik. Tidak lupa urutan prioritas tempat yang akan dikunjungi. Public square, bangunan ikonik dan makanan khas. Khusus untuk winter escape bulan lalu, saya menamakannya trip anti ambisius karena menyadari 6 jam waktu yang tersedia. Belum lagi musim dingin membuat matahari tenggelam lebih cepat. Semboyan saya adalah kalau dapat tempatnya, ya syukur, kalau nggak juga gak ngoyo. Saya berprinsip daripada melihat sekian banyak ikon kota tapi terburu-buru, mending berjalan di salah satu bagian tapi menikmatinya dengan santai dan puas.

Salah satu lorong dan cobble street yang khas
Salah satu lorong dan cobble street yang khas
Raekoja platts dan christmas market
Raekoja platts dan christmas market
Continue Reading

Tentang Stockholm; berkunjung ke Science Fiction Bokhandeln.

Science Fiction Bokhandeln (bookstore) adalah tempat yang sebisa mungkin saya hindari. Koleksi toko ini rasanya menyerupai segala rupa yang bisa ditemui di pojok sekolah Hogwarts, dunia Ghibli, sampai galaxy Star Wars. Sebagai penggemar science fiction, hampir bisa dikatakan saya selalu hilang akal ketika memasuki tokonya.

Välkommen!
Välkommen!
Deretan buku di dekat pintu masuk
Deretan buku di dekat pintu masuk

Mengikuti setapak jalan Västerlånggatan 48 di Gamla Stan, kita akan mudah mengenali toko ini dengan ikon naga diatas plang nama, serta dua buah jendela besar yang memamerkan sebagian kecil koleksi berbagai dunia fantasi. Pancingan tersebut rasanya sangat tepat karena ketika memasuki toko kita akan disuguhkan aneka buku science fiction, koleksi action figure, dan berbagai merchandise lainnya.

Continue Reading
1 3 4 5 6 7 86