Search results

16 results found.

Mie Ayam Palekko; apakah berhasil memikat selera?

Sebulan terakhir percakapan media sosial di Makassar diwarnai dengan wacana dan komentar mengenai makanan dan buah tangan khas Makassar. Mari lupakan sejenak riuh rendah itu untuk menyimak satu inovasi dari warung yang berada di bilangan wilayah Antang. Bagaimana rasanya ketika Mie ayam bertemu dengan ayam Palekko?

Mieayampalekko

Palekko sendiri adalah makanan khas Bugis yang terkenal dengan rasa pedasnya. Biasanya berbahan utama Itik/Bebek ataupun ayam yang ditumis dengan campuran cabai yang banyak*. Bebek atau ayam dicincang atau dipotong dalam ukuran kecil sehingga campuran bumbu bisa meresap masuk sampai ke tulang-tulangnya. Sajikan dengan nasi panas, maka siap saja telinga anda sampai berasap saking pedisnya.

Pengalaman saya dengan Bebek Palekko disertai pula dengan sensasi perut yang panas dan mulas yang kemudian mengikutinya. Walaupun demikian, masakan khas daerah Pinrang selalu menjadi primadona setiap kali saya melintasi daerah tersebut.

Rasa penasaran saya tentang Mie Ayam** ini datang dari 2 buah baliho yang terletak di kawasan Antang. Warung Bakso Mas Cingkrank*** menawarkan sebuah pengalaman baru yang bisa saja memikat penikmat kuliner di Makassar. Atau bisa juga penggabungan ini akan mendatangkan reaksi yang lain.

Continue Reading

#Day 2 – Surat untuk masa depan.

Entah sejak kapan ketika membuat rencana bepergian, hal yang selalu diutamakan adalah kuliner atau penganan lokal. Dahulu setiap mendapat dinas ke Jakarta, maka bisa dipastikan Es Krim Ragusa adalah salah satu tempat yang harus dijabani. Begitu pula ketika bertandang ke kota lainnya, rasanya selalu istimewa ketika mencoba berbagai makanan berbeda. Apa yang bisa dinikmati ketika berpetualang ke gang aut di Bogor?

Kebiasaan itu kemudian terus berlanjut kala saya melanjutkan petualanganku di benua Eropa. Dari beberapa negara yang saya kunjungi, salah satu hal yang tidak boleh terlupa adalah pasar tradisional dan makanan lokal. Alasan saya karena di dua hal itulah kita bisa menikmati esensi lokal sebuah tempat. Ketika berinteraksi dengan para penjual, atau sekadar melihat keseharian orang-orang. Sampai sejauh ini yang menjadi favoritku adalah suasana pasar di Riga juga nikmatnya goulash di Budapest.

Berbagai penganan lokal di Salu Hall, Stockholm
Berbagai penganan lokal di Salu Hall, Stockholm

Sampai kemudian saya tiba di satu titik dan bertanya pada diri sendiri,

”Mengapa saya tidak pernah mengapresiasi makanan lokal sendiri? Mengapa saya tidak pernah memuja atau mencari cucuru bayao ataupun barongko seperti orang lain?”

Continue Reading

5 hal yang paling dirindukan dari suasana Ramadhan di Indonesia.

Foto pisang ijo sampai reuni angkatan hanyalah 2 hal yang paling saya rindukan kala berpuasa di Stockholm. Siapa yang bisa menolak irisan pisang yang berpadu dengan aroma pandan, saus santan dan sirup DHT yang fenomenal itu? Saya hanya bisa mengurut dada dari belahan dunia yang sangat jauh dari Makassar.

radioholicz-ramadhan--1

Melewati pertengahan Ramadhan banyak perasaan yang bercampur aduk dalam dada. Makna Ramadhan tahun ini adalah tentang sebuah perjuangan ketika diri sendiri yang benar-benar yang bisa diandalkan. Tidak ada nyanyian kelompok ibu-ibu pengajian selepas adzan maghrib di televisi, pun tidak ada semrawut kota ketika jam 5 sore tiba. Hal-hal kecil seperti itulah yang membuat saya sangat rindu dengan suasana bulan puasa di Indonesia.

Continue Reading

Satu hari di bulan Juni, Midsommar!

Hujan yang turun sedari pagi membuat saya sedikit cemas. Pasalnya tanggal 19 Juni adalah perayaan Midsommar di Swedia. Bagaimana cara saya mengambil foto yang bagus kalau hujan turun? Atau pertanyaan lebih penting lagi adalah bagaimana warga Swedia merayakan satu hari yang diklaim lebih penting daripada national day mereka. Apa sebenarnya perayaan Midsommar?

radioholicz-midsommar-3

Secara harfiah, Midsommar sendiri berarti pertengahan musim panas. Perayaan ini sekaligus menandai Summer Soltice atau hari terpanjang di musim panas. Bagaimana rasanya ketika malam tidak juga datang menjelang? Hahaha, beberapa hari pertama sungguh terasa aneh. Tetapi lama-kelamaan saya akhirnya terbiasa. Terkhusus kemarin malam, seandainya langit tidak tertutupi oleh langit mendung maka jam 12 malam pun terasa seperti rembang petang di Indonesia. Hanya remang-remang seadanya.

Saya sendiri merasakan aura Midsommar seperti suasana Idul Fitri. Seluruh kota terasa senyap walaupun beberapa supermarket masih beroperasi. Para keluarga lebih memilih untuk berkumpul didalam rumah dan menghabiskan hari dengan bercerita sambil menikmati beberapa hidangan khas Swedia. Bahkan sepanjang perjalanan ke Vitabergen, area Sodermalm yang terkenal dengan deretan kafenya tampak sunyi. Beberapa restoran bahkan memutuskan untuk libur sampai hari minggu.

Continue Reading