Tamu tak diundang.

unwanted-guestsSejenak pikiran saya terbawa kedalam adegan sebuah film atau cerita pendek. Dimana seorang bos yang mengendap-ngendap keluar kantor. Dan ceritanya sang bos hampir ketahuan karena tamu tak diundang dan karyawan yang tidak bisa berakting. Seperti itulah kejadiannya. Cuma, saya yang menjadi tamu tak diundang itu.

Jadinya kemarin saya hanya membiarkan saja adegan itu terjadi. Tanpa berniat menggagalkan rencana sang bos untuk menghindari saya. Walaupun sang resepsionis sudah saling tertawa di depanku. Saya bersikap tidak tahu apa-apa saja. Karena memang saya yang salah. Bertamu dengan tidak membuat janji terlebih dahulu. Jadi wajar saja kalau sang bos ingin pergi dan menghindari saya. Semua orang pernah berada di dalam posisi ini sebenarnya kan?

Sebelum itu saya juga sudah kecele duluan. Percetakan tujuan saya memang ada 2, yang pertama malah lebih parah. Setelah sms an bahwa ada kerjaan yang masih belum kelar, maka saya memutuskan untuk pergi saja ketempatnya. Asumsi saya karena sudah sms an seperti itu, maka dia sudah berada di kantor untuk menyelesaikannya. Saya pun menempuh jarak sedimian jauh untuk membelah kota dan bergegas ke tempatnya. Bagaimanapun juga jarak Antang – Mappodang bukan jarak tempuh yang lumayan jauh, dan apa yang saya dapati?

Desainer tersebut belum ada di kantor! Mampus! Padahal saya sudah memacu kendaraan sedemikian rupa, supaya bisa bolak balik dalam sejam. Saya cuma menemui mejanya yang kosong dan sambutan karyawan yang lain. Hanya satu pertanyaannya yang mampu meluluhlantakkan saya.

“Memangnya sudah janjian?”

Aargh! Mau marah, marah sama siapa? Apalagi saya dalam taraf mengelola emosi dan berusaha untuk tidak mengeluarkan energi negatif dan sumpah serapah. Toh dalam hal ini memang saya yang salah.

Sebenarnya hal ini menjadi suatu sangat sederhana. Bagaimana sebuah janji bisa berarti banyak. Bagaimana sebuah sms konfirmasi bisa membuatmu tidak membelah kota Makassar seperti orang gila dan mempunyai tamu tak diundang.

Akhirnya saya melajukan motor kembali ke Antang. Tidak menyalahkan siapa-siapa. Hanya membuat sebuah catatan kecil, sebaiknya janjian dulu sebelum bertemu dengan orang-orang yang sangat penting dan tidak bisa ditemui kapanpun saya mau. Sekian.

You may also like

4 Comments

  1. pelajaran yang sangat berharga sih. ada sedihnya juga dari cerita ini, yaitu orang2 sekarang semakin jadi impersonal. gak seperti dulu kalau kita ketemu teman atau sodara, selalu ada seruan “main2 dong ke rumah!” 😀

  2. gpp udah kecewa, apalagi sadar salah sendiri 😛
    tapi lebih OK karena mampu tidak meluaskan amarah karena kesal udah jauh2 datang tp orang yg didatangi tidak ada. 😀

    besok2 janjian dolo yeee

Leave a Reply